Kode Cracking The End Game untuk Pemilik Bisnis: Menangani Mitos Tentang Penjualan & Pemasaran dan Struktur

Ketika Anda memiliki pemilik bisnis yang menghabiskan banyak waktu dalam bisnis mereka bekerja sangat keras, mereka tidak perlu ingin tetap berlarian dalam bisnis mereka lagi. Mereka biasanya ingin mengotomatisasi dan memiliki sistem dan proses. Tentu, mereka mungkin memiliki C-Suite yang menangani keinginannya, tetapi sebagian besar pemilik tidak perlu memiliki petugas mereka yang fokus secara eksklusif pada otomatisasi, sistem, dan proses karena C-suite memiliki tanggung jawab mereka sendiri untuk diselesaikan dalam bisnis itu situs poker.

Inilah pertanyaan yang mendesak: mengapa tidak masuk akal bagi pemilik untuk duduk di sana, membuat pernyataan visi mereka, membuat pernyataan misi mereka dan menyusun kampanye pemasaran mereka dengan satu-satunya niat “berlari ke tujuan akhir” – baik menjual bisnis mereka atau benar-benar mengerjakan bisnis mereka sekali saja?

Ada ribuan cara berbeda untuk memasarkan, tetapi kebenaran dari masalah ini adalah Anda harus memasarkan kekuatan Anda, visi Anda, dan apa yang berhasil untuk Anda dan pesan yang ingin Anda sampaikan. Anda harus, tentu saja, melakukan pekerjaan berat untuk menemukan kenyataan ini untuk diri Anda sendiri, tetapi Anda harus memiliki proses dan sistem untuk menangani tindakan ini.

Anda harus memiliki daftar periksa uji tuntas untuk mengatakan, “Setiap kali saya ingin memasarkan, apakah sistem khusus yang ingin saya jalankan dalam bisnis ini sesuai dengan pernyataan visi saya? Apakah ini sesuai dengan pernyataan misi saya?

Sebagai contoh, saya seorang penulis. Itulah yang saya kuasai. Dan karena saya hebat dalam menulis, saya hanya menulis banyak artikel. Saya dapat menerbitkan satu artikel dan memposting pesan yang sama di 12 platform dengan menekan satu tombol. Saya juga hebat dalam sistem otomatisasi. Saya tahu cara menyatukan sistem. Saya tahu bagaimana menyatukan struktur barang dalam pemasaran dan penjualan agar semuanya tidak berantakan. Anda tidak ingin proses penjualan dan pemasaran Anda berlubang, terutama jika Anda mencoba meningkatkan bisnis Anda.

Anda tidak ingin tiba-tiba mendapatkan arus bisnis dan bisnis Anda berantakan karena Anda tidak dapat menangani volume. Itulah yang tidak dilihat oleh banyak orang, terutama jika mereka berusaha keluar dari bisnis mereka karena mereka seperti, “Kamu tahu? Aku lebih suka mengepakkannya atau mencoba mencari tahu.” Kemudian bisnis mereka runtuh karena kehancuran karena mereka tidak memiliki mentor yang mendukung mereka.

Contoh yang bagus untuk ini adalah solopreneur. Salah satu teman saya sebenarnya kebalikan dari ini, karena dia memiliki sistem yang ketat, tidak ada lubang, dan dia sangat bahagia dan sukses dalam latihannya.

Dia baik. Dia hanya punya 2 sistem pemasaran. Sistem yang dapat menangani volume tinggi yang dapat dia kelola sendiri dan menyalakan dan mematikan sakelar itu, sesuai kebutuhan. Dia bebas perawatan, tidak memiliki karyawan dan kualitas hidup yang luar biasa. Dia sudah menemukan bahwa dia tidak suka mengatur orang – dia tidak ingin melakukan itu. Bahkan jika kita harus menyatukan sistem agar dia meningkatkan praktiknya, dia terus bertanya padaku, “Fred, maukah kau mengelola sistem itu?” Saya berkata, “Tidak, saya tidak akan mengelola sistem.” Saya berkata, “Saya lebih suka melakukan usaha patungan. Saya memiliki sistem yang akan mengelola sistem, tetapi jika Anda berbicara tentang menjadi elemen manusia sehari-hari dalam bisnis ini, karena lebih banyak batu bata dan mortir, maka saya bukan orang itu. ”

Saya berkata, “Saya mengambil peran kepemimpinan dalam apa pun yang saya lakukan karena hasrat saya adalah melayani orang lain dan secara efektif melihat apa yang ingin mereka lakukan dalam bisnis mereka, dengan tim mereka, dan bagaimana mereka ingin sampai di sana. Untuk dapat untuk memberi mereka apa yang mereka perlu lakukan, saya tidak bisa terikat pada satu bisnis. ”

Sejauh meningkatkan bisnisnya lebih jauh, dia hanya seperti, “Kamu tahu? Aku baik-baik saja, Fred. Kecuali jika kamu benar-benar bisa memberitahuku mengapa aku harus pergi lebih jauh, maka aku baik-baik saja.” Lagi pula, kami berbicara dengan santai, karena meningkatkan bisnisnya bukanlah pemikiran yang mendesak, atau rasa sakit. Intinya adalah dia punya pilihan, dan dia dapat memilih apakah dia ingin menduplikasi usahanya atau tidak. Sehubungan dengan pernyataan visi dan misinya, dia berada di akhir permainan dan menjalani kehidupan impiannya. Itu semua tentang itu.

Kebanyakan orang tidak melihatnya seperti itu. Mereka hanya melihat bisnis mereka dan berkata, “Saya punya bisnis. Saya ingin menghasilkan uang, dan hanya itu.” Yang benar adalah bahwa itu tidak benar-benar berfungsi seperti itu. Anda harus meletakkan fondasi alih-alih hanya mengepakkannya. Prosesnya tidak harus sempurna, karena cukup baik sudah cukup baik.

Beberapa pemilik bisnis beruntung karena mereka menemukan ceruk yang kelaparan, tetapi sebagian besar pemilik bisnis gagal karena mereka menaruhnya. Mereka tidak memiliki struktur. Bahkan untuk orang-orang yang mengepalainya, mereka berusaha untuk menjaga semuanya bersama-sama karena tiba-tiba nama Anda muncul di pasar dan Anda tidak memiliki cara yang berulang untuk mengelola kesuksesan Anda. Sekarang Anda tidak memiliki cara untuk menangani volume, sehingga Anda merasa takut.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.