Sindrom Penghindaran Keberhasilan 2

Penghindaran

Minggu lalu kami mulai mengeksplorasi sindrom penghindaran kesuksesan, dan bagaimana mengacaukan peluang seseorang untuk berhasil. Singkatnya, kami mengemukakan bahwa sindrom penghindaran keberhasilan adalah kecenderungan manusia yang umum untuk menginginkan dan mengharapkan keberhasilan, namun bertindak atau tidak bertindak dengan cara yang meminimalkan peluang untuk berhasil. Kami membahas dua gejala sindrom ini. Ini adalah penghindaran risiko dan penghindaran kegagalan. Lebih lanjut dikemukakan bahwa setiap kecenderungan untuk terlalu terobsesi dengan menghindari risiko dan menghindari kegagalan sebenarnya merupakan percepatan menuju kegagalan dan ketercapaian. Cicilan ini didedikasikan untuk satu gejala lain dari sindrom penghindaran keberhasilan yaitu Penghindaran Niat Disengaja.

Menghindari Niat yang Disengaja domino online adalah salah satu kelemahan manusia yang paling melemahkan dan paling meluas. Keberhasilan abadi tidak pernah menjadi kecelakaan. Dalam banyak kasus, ini adalah produk dari tindakan yang disengaja, dihitung dengan baik dan konsisten selama periode waktu tertentu. Adalah mungkin bagi seseorang untuk memenangkan keberuntungan di mesin slot di kasino atau dalam permainan lotere, tetapi karena banyak studi tentang sindrom kekayaan instan mengungkapkan bahwa kebanyakan orang yang menjadi kaya dengan segera akan kehilangan kekayaannya. Sebagian besar kisah sukses adalah kisah-kisah kemenangan niat yang disengaja yang diterjemahkan menjadi tindakan yang disengaja dan sengaja dilaksanakan. Ini adalah fakta kehidupan bahwa orang yang konsisten dalam mengejar agenda yang terdefinisi dengan baik akan bertemu dengan kesuksesan yang tidak diketahui oleh orang biasa.

Namun, hal yang paling mengganggu adalah bahwa kebanyakan orang menjalani hidup mereka dengan auto-pilot. Mereka bangun di pagi hari, menjalani gerakan hari itu dan pergi tidur dengan cara yang sama setiap hari. Mereka menjalani hidup seperti pemabuk yang putus asa dengan mabuk dalam rasa pingsan yang mendalam, tanpa rasa arah atau tujuan sama sekali.

Niat sengaja dibangun di sekitar empat pilar. Ini adalah visi, tujuan, rencana, dan tindakan. Semua ini adalah konsep yang dikembangkan dengan baik dalam literatur sukses. Visi adalah keadaan masa depan yang diinginkan. Itu adalah mimpi yang diadakan di tingkat sadar. Sederhananya itu mendefinisikan di mana yang akan pergi dan apa yang sedang mengejar. Ini adalah niat strategis dari seorang individu atau organisasi. Tragedi kehidupan adalah bahwa sangat sedikit orang yang berhenti bertanya pada diri mereka sendiri pertanyaan yang kejam, “Ke mana aku pergi dengan hidupku, bisnisku, karirku, rohku dan jiwaku?” Bahkan lebih sedikit orang yang bertanya pada diri sendiri, “Apakah saya di jalan yang benar atau jalan yang mengarah ke kebinasaan, kegagalan, kesedihan dan frustrasi?” Saya katakan kepada Anda bahwa, untuk menghindari bertanya pada diri sendiri, pertanyaan-pertanyaan ini adalah untuk menghindari jalan menuju kesuksesan.

Oleh karena itu, visi menentukan jalur yang mendekati menuju sukses. Meskipun sangat sedikit orang yang menolak gagasan memiliki visi pribadi, hanya sebagian kecil dari populasi dunia yang benar-benar memiliki visi tertulis untuk kehidupan mereka. Peneliti menempatkannya kurang dari tiga persen. Untuk menempatkannya dalam konteks, meskipun hampir 100% penduduk dunia ingin meraih keberhasilan, 97% menghindari mengambil langkah pertama yaitu menuliskan di atas kertas visi pribadi. Ini adalah kasus khas orang yang mengetahui apa yang perlu mereka lakukan untuk meningkatkan peluang keberhasilan mereka dan kemudian melakukan hal yang melawan kesuksesan itu.

Pilar berikutnya adalah tujuannya. Meskipun visi tersebut mungkin merupakan deskripsi yang luas, tujuan adalah sasaran spesifik yang ingin dicapai. Ini adalah resolusi yang harus dicapai dalam waktu yang ditentukan dan oleh tanggal yang telah ditetapkan. Untuk mencapai tujuan ini, sangatlah penting bahwa rencana tindakan dilaksanakan. Rencana tersebut harus relevan dengan agenda yang sedang dikejar, cocok sebagai solusi untuk masalah, layak dan dapat diterima oleh pemangku kepentingan yang signifikan. Akhirnya, rencana aksi harus diuji melalui tindakan praktis. Maksud yang disengaja menuntut agar visi dituliskan, tujuan dibuat dan dikomit di atas kertas, rencana atau rencana tindakan disusun dan tindakan yang tepat diambil setiap hari.

Menghindari niat yang disengaja karena itu menghindari menulis visi, menghindari penetapan tujuan, menghindari rencana kerajinan untuk mencapai tujuan dan akhirnya menghindari mengambil tindakan cerdas untuk mencapai tujuan. Keempat pilar ini menuntut disiplin dan berpikir. Menghindari niat yang disengaja adalah versi lain dari penghindaran disiplin pribadi dan menghindari pemikiran.

Tidak diragukan lagi bahwa otak adalah aset terbesar manusia, namun ia juga merupakan gajah putih yang paling terkenal dan paling umum di dunia. Bagaimana lagi yang bisa menggambarkan aset paling megah yang dioperasikan dengan kapasitas kurang dari 3% oleh kebanyakan orang?

Sebelum kita meninggalkan subjek menghindari maksud yang disengaja, izinkan saya mengajukan beberapa pertanyaan pribadi kepada Anda. Kemana kamu akan pergi dengan hidupmu? Apakah Anda memiliki visi yang dituliskan? Sudahkah Anda menuliskan tujuan Anda di atas kertas? Sudahkah Anda membuat rencana untuk mencapainya? Apakah Anda setiap hari mengambil tindakan sesuai dengan tujuan Anda? Jika jawaban atas salah satu pertanyaan ini tidak, maka dengan rendah hati saya sampaikan kepada Anda bahwa sindrom penghindaran niat yang disengaja sedang mengetuk pintu Anda. Anda melakukannya dengan baik untuk menjaganya. Bukan seberapa banyak Anda tahu hal-hal ini yang penting. Yang penting adalah komitmen Anda untuk benar-benar menjalani hidup Anda dengan maksud yang disengaja.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.